Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Energi Dan Perubahan

Energi adalah suatu istilah yang sudah kita kenal. Kita bangun pagi¬-pagi dengan "penuh energi" lalu bensin adalah "sumber energi", dari mobil kita. Pentingnya energi dan sumber energi adalah sesuatu yang secara umum diakui oleh hampir semua orang, tetapi hanya sedikit orang diluar ilmu pengetahuan benar-benar mengerti apa energi itu. Sebab itu, mempelajari arti energi hendaknya merupakan tujuan utama dalam bagian ini bukan saja karena, kita akan mengetahui lebih banyak, tetapi juga pengertian mengenai energi sangat penting untuk mengerti sebab dasar dari sifat-sifat kimia dan fisika.

Energi dan Perubahannya

Energi dan Perpindahan Energi

Energi adalah suatu konsep yang lebih sukar dimengerti dari pada zat, karena energi dan zat sangat berbeda. Kita tak dapat melihat dan me¬nyentuh atau meletakkan energi dalam suatu wadah untuk mempelajarinya, yang dapat dipelajari adalah pengaruh energi pada suatu obyek.

Energi yang biasa didefinisikan sebagai kemampuan melakukan usaha adalah sesuatu yang dipunyai zat yang dapat melakukan sesuatu. Bila suatu benda mempunyai energi, maka benda ini dapat mempe¬ngaruhi benda lain dengan jalan melakukan kerja padanya. Misalnya sebuah mobil yang sedang berjalan mempunyai energi karena mobil tersebut mampu "melakukan kerja pada mobil lain dengan jalan me¬nabrak/mendorong mobil lain yang sedang berhenti sehingga mobil tersebut dapat bergerak untuk jarak tertentu. Demikian juga, pada batu bara dan minyak mempunyai energi yang dilepaskan sebagai panas pada waktu pembakaran dan panas ini dapat diubah menjadi tenaga (gaya) sehingga mesin dapat bekerja.
 
Suatu benda dapat mempunyai energi dalam dua cara: sebagai energi kinetik dan energi potensial. Sehingga jumlah energi yang dapat dipunyai suatu benda merupakan jumlah energi kinetik dan energi potensialnya.

Energi kinetik (K.E.) suatu benda terdapat bila benda bergerak dan dapat dihitung dengan persamaan:
 
K.E. = ½ mv2

dimana m adalah massa benda dan v kecepatannya. Maka energi kinetik tergantung dari massa dan kecepatan benda, yang tentunya sudah Anda ketahui. Misalnya: sebuah truk yang bergerak dengan kecepatan 20 km/jam bila menabrak sebuah mobil akan lebih besar akibatnya dari pada sebuah sepeda dengan kecepatan yang sama, karena truk mempu-nyai massa yang lebih besar. Demikian juga truk yang bergerak dengan kecepatan 80 km/jam akan lebih besar "usaha"nya terhadap sebuah mobil dari pada bila kecepatannya 5 km/jam.

Energi potensial (E.P.) adalah energi simpanan, yaitu energi yang dipunyai benda karena benda itu tertarik atau ditolak oleh benda lain. Maka bila suatu benda tak mempunyai gaya tarik menarik atau gaya tolak menolak, maka benda tersebut tak mempunyai energi potensial. Untuk mengerti hubungan antara energi potensial dan gaya tarik menarik dan 'tolak menolak akan diberikan beberapa contoh. Seperti diketahui benda tertarik oleh bumi karena adanya gaya tarik burni. Bila kita ingin memindahkan suatu benda dari lantai ke meja, kita harus melakukan "usaha" untuk mengangkatnya. Usaha atau kerja yang kita lakukan disimpan sebagai energi potensial waktu jarak benda dari bumi bertambah dan dapat dikembalikan berarti diubah menjadi tenaga, waktu benda itu dijatuhkan kembali ke tanah. Dengan cara inilah lonceng kuno

Kekekalan Energi

Ahli ilmu kima menemukan bahwa dalam suatu sistem yang tertutup (termasuk alam semesta kita) jumlah keseluruhan energinya tetap. Hal ini yang menimbulkan hukun fisika yang pokok disebut hukum kekekalan energi yang menyatakan bahwa energi tidak dapat dibuat atau dimusnahkan. Energi hanya dapat diubah dari satu bentuk ke bentuk yang lain.
 
Hukum kekekalan energi ini akan mengawasi spa yang ter adi dengan energi sewaktu teradi perubahan kimia dan fisika. Misalnya, Icita telah melihat bahwa energi kinetik dapat berubah men¬jadi energi potensial waktu kita menaikkan beban pads lonceng, dan. energi potensial berubah menjadi energi kinetik waktu beban turun dan menggerakkan alai-alas lonceng. Tetapi kita tidak dapat memusnahkan energi maupun menciptakannya dari sesuatu yang tidak ads. Bila kita ingin menambah energi suatu benda dengan jumlah tertentu, haruslah diambil dari suatu benda lain.
 

Atom dan molekul mempunyai energi

Atom, molekul maupun ion adalah benda-benda seperti juga beban lonceng atau magnet. Sehingga merekapun mempunyai bentuk energi yang sama yaitu: energi kinetik dan energi potensial. Bagaimana hal ini tedadi dan bagaimana kita mengamatinya diterangkan sebagai berilcut:
 
Energi Kinetik Dalam suatu zat, balk is berbentuk padat, cair atau gas, masing-masing partikel yang berukuran atom akan bergerak de¬ngan tetap, saling menyinggung dan bertumbukan satu sama lain. Bila kita perhatikan suatu benda misalnya pensil hal ini tak akan terlihat sebab, atom-atom terlalu kecil untuk dapat dilihat dan gerakannya juga tidak beraturan. Ketidak aturan gerakan atom-atom inilah yang menye¬babkan jumlah gerakan atom dapat dihilangkan, sehingga pensil sendiri tak akan meloncat kesana kemari walaupun partikel-partikel di dalam¬nya tetap bergerak.
 
Karena atom-atom dan molekul-molekul bergerak, mereka mempu¬nyai energi kinetik. Pada suatu saat mungkin beberapa partikel akan bergerak secara perlahan-lahan sehingga energi kinetiknya kecil. Partikel-partikel yang pergerakannya cepat mempunyai energi kinetik yang lebih besar. Tetapi untuk keseluruhannya partikel-partikel ini akan mempunyai harga energi kinetik rata-rata. Ahli-ahli fisika telah membuktikan bahwa untuk tiap benda harga rata-rata dari energi kinetik partikel-partikel berukuran atomnya, berbanding lurus dengan temperatur 'bsolut (temperatur Kelvin) benda tersebut. Ini berarti bila sesuatu benda itu panas, maka atom-atom dan molekul-molekulnya mempunyai harga rata-rata energi kinetik yang lebih besar dan pergerakannya lebih cepat dari pads atom-atom dan molekul-molekul benda yang dingin. (Sangat menarik, jadi termometer adalah alai yang memonitor harga rata-rata energi kinetik dari atom-atom, molekul-molekul dan ion-ion).

Energi potensial Energi potensial timbul karena adanya gaya tarik menarik dan tolak menolak dan seperti telah dipelajari dalam Bab 4, atom-atom dibuat dari partikel-partikel bermuatan listrik (inti dan elek¬tron) yang Baling tarik menarik dan tolak menolak. Oleh sebab itu elektron dan inti mempunyai energi potensial yang akan berubah bila jarak antara mereka berubah. Bila ada perpindahan elektron antara atom-atom waktu pembentukan ion-ionnya maka ads perubahan energi potensial demikian jugs bila ada pemakaian bersama elektron antara atom-atom waktu pembentukan molekul-molekul dari zat.
Energi potensial yang dipunyai zat-zat karena adanya gaya tarik menarik dan tolak menolak antara partikel-partikel atom kadang-kadang disebut energi kimia. Bila zat-zat kimia bereaksi ada perubahan dalam sifat tarikan (ikatan kimia) antara atom-atom tersebut, jadi terdapat perubahan energi kimianya (energi potensial) yang kita amati sebagai energi yang diberikan atau diambil waktu reaksi.

Energi panas

Kebanyakan energi yang kita jumpai berbentuk panas. Bila kita ingat perubahan dari bahan baker seperti butane dalam korek api akan segera diingat panas yang dihasilkan. Bila sesuatu yang panas kita tempatkan di sebelah benda yang dingin, panas akan mengalir dari tempat yang panas ke yang dingin. Bagaimana hubungan antara panas dan perpindah¬an panas dengan macam-macam energi yang kita bicarakan diatas?
 
Panas merupakan energi kinetik--energi kinetik dari atom-atom dan molekul-molekul. Bila suatu zat panas harga rata-rata dari energi kinetik molekulnya besar dan panas yang dikandungnya banyak. Bila dingin, harga rata-rata energi kinetiknya kecil dan benda hanya mengandung panas sedikit.
 
Bila suatu benda yang panas ditempatkan pada suatu yang dingin, panas akan mengalir dari benda yang panas ke yang dingin sampai pada suatu saat keduanya mempunyai temperatur yang sama. Bila kita dapat melihat ruang antar muka antara benda yang panas dan dingin dalam tingkat atom, .akan terlihat molekul-molekul yang bergerak dengan cepat pada benda yang panas sedangkan pada benda yang dingin pergerakan molekulnya pelan (Gambar dibawah ). Bila diperhatikan kelihatan bahwa molekul-molekul yang bergerak cepat pada sisi yang satu akan bertum¬bukan dengan yang pelan dari sisi lain. Tumbukan akan menyebabkan molekul yang bergerak cepat akan menjadi lambat, sedangkan yang lambat akan menjadi lebih cepat sehingga kita dapat menyaksikan di¬pindahkannya energi kinetik dari benda panas ke benda dingin melalui pertumbukan antara molekul-molekul. Akhirnya, harga rata-rata dari energi kinetik kedua benda akan menjadi sama dan keduanya akan mempunyai suhu yang sama.

Posting Komentar untuk "Energi Dan Perubahan"